;

Rabu, 13 April 2011

10 Ular Paling Beracun Yang Jarang Diketahui Orang

Rabu, 13 April 2011

Semua orang tahu kobra, dan ular karang, tetapi ada banyak ular berbisa di seluruh dunia yang jarang kita dengar. Ini adalah sebagian spesies yang sangat jarang diketahui , dan sering mematikan,.

10 Cobra Air




















Meski terkait dengan kobra sejati, kobra air benar-benar termasuk dalam genus yang berbeda dan mendapatkan namanya setelah kemampuannya untuk meratakan tulang rusuk untuk membentuk kepalanya mirip cobra,


Ada dua jenis, yang paling dikenal sebagai kobra air bercincin.Cobra Air ditemukan di Afrika, dan dapat tumbuh hingga 2,7 meter (8,86 kaki) panjang.Mereka memang sebagian besar di perairan, tidak pernah mengembara jauh dari air, dan dapat tetap terendam dalam waktu yang lama.
Sangat berbisa, tetapi pemalu, hanya akan menggigit jika diprovokasi. Ular ini tidak menjadi gentar dengan Kobra air raksasa, atau kobra palsu (Hydrodynastes), dari Amerika Selatan, yang meskipun lebih besar, tapi hampir tidak berbahaya.

9. Mamushi




























Mamushi adalah Ular Jepang paling berbahaya, juga ditemukan di Korea dan Cina. Termasuk keluarga dari pitviper bersama dengan ular berbisa dan copperhead Amerika. dapat tumbuh hingga 90 cms (3ft), tetapi biasanya lebih kecil, namun, sangat berbahaya karena racun hemoragik tersebut, disampaikan melalui panjang taring . Ia makan ikan, katak mamalia kecil, dan vivipar.

8 . Mexican Jumping Viper (Ular Pelompat dari Mexico)


























Pendek, badan tebal dan besar, kepala rata, pitvipers ini mengingatkan kita pada spesies Afrika ular berbisa Gaboon dan puff-adder.


Mereka ditemukan di hutan hujan di Meksiko dan Amerika Tengah, dan telah diaporkan menyerang seperti mereka benar-benar mengangkat tubuh mereka dari tanah.


Namun, mereka agak pemalu dan hanya akan menyerang jika diganggu. Mereka, bagaimanapun, menggigit dengan kekuatan yang lebih besar dari ular beludak yang lain, dan bukannya cepat menggigit dan mundur, mereka menggigit lama pada musuh mereka dan juga mengunyah untuk memberikan racun sebanyak mungkin.
viper pelompat Meksiko dapat tumbuh hingga 1,2 meter (4ft) panjang dan racun mereka memiliki efek antikoagulan dalam darah manusia.

7. kobra Karang
























Ini ular (bukan kobra sebenarnya) mendapatkan nama mereka dari warna yang mencolok dan kemampuan mereka untuk meratakan leher mereka bagai cobra.


Mereka ditemukan di Afrika dan sangat berbisa, tetapi memiliki taring pendek dan penglihatan minim karena gaya hidup mereka lebih sering digunakan untuk menggali.


Meski begitu mereka harus dihindari, karena tidak ada penawar untuk racun bisa mereka.Mereka memakan kadal dan mamalia kecil.

6.Spiny tree viper, (Ular Berbisa Mirip Pohon Berduri)


Viper menarik ini ditemukan di hutan hujan Afrika.
Penampilannya dari deretan keel, seperti seng segitiga yang disusun rapi sebagai sisiknya.Ular ini sangat berbisa dan tidak ada penawar untuk menanggulangi gigitannya; antivenom yang digunakan untuk gigitan jenis ular lain berpengaruh sedikit atau tidak sama sekali terhadap gigitan ular ini. Oleh karena itu, sikecil ini(panjang 40-70 cm), sangat berbahayadan harus diperlakukan dengan respect

5. Hognosed pitviper


Berasal dari Meksiko,Afrika Tengah dan Amerika Selatan, hognosed ular kecil (75 cm), tetapi sangat racun hemotoxic (itu menghancurkan sel-sel darah dan pembuluh). ular ini yang sedikit dikenal dan banyak ditemukan di hutan hujan, juga di daerah pesisir.

4. Burrowing asp (Si tukang Gali)


Mungkin ini salah satu ular aneh dari semua, spesies yang sering membenamkan diri ini ditemukan di Afrika memiliki taring begitu lama bahwa mereka benar-benar menonjol keluar dari mulut, seperti saberteeth.
Hal ini memungkinkan ular untuk menggigit mangsanya tanpa membuka mulutnya. Kecil dengan penglihatan yang mengerikan, yang membenamkan asp biasanya tidak mematikan bagi manusia dewasa tetapi anak-anak telah banyak mati karena gigitannya.

3. Ular ranting


Ular ramping ini ditemukan di Afrika dan merupakan milik dari keluarga Colubridae, yang biasanya tidak dikenal bagi anggota berbahaya (walaupun boomslang, spesies lain Afrika, adalah salah satu ular paling mematikan di dunia).

Sama seperti boomslang , Ular ranting memiliki taring ular berbisa di bagian belakang mulut, yang membuatnya kurang berbahaya dari kobra atau pitvipers, namun bisanya sangat beracun dan mematikan bagi manusia. herpetologis Terkenal Jerman Robert Mertens dibunuh oleh salah satu ular yang disimpan sebagai binatang peliharaannya.


makanan ular Ranting terutama kadal dan burung dan mendapatkan nama mereka dari kemampuan mereka untuk meniru ranting di pohon, bahkan berayun lembut seolah-olah digerakkan oleh angin. dengan demikian sangat sulit untuk diketahui kehadirannya.

2. Death adder


Meskipun nama dan penampilannya mirip, ular ini bukan termasuk viper (beludak) sejati, melainkan anggota keluarga Elapidae yang juga termasuk kobra dan ular karang.


Death Adder ditemukan di Australia, New Guinea dan pulau-pulau terdekat, dan mereka adalah salah satu dari venoms paling ampuh dari semua ular.


Untungnya, sekarang ada antivenom khusus untuk ular ini, yang telah sangat menurunkan jumlah korban di Australia. Di New Guinea, bagaimanapun, banyak orang masih mati karena gigitan Death Adder setiap tahun. Death adders sangat terkenal di Australia, tapi jarang terdengar di seluruh dunia.

1.Golden lancehead (Si Kepala Tombak Emas)


Ditemukan di pulau Brasil Queimada Grande, ini pitviper berkembang dalam habitat di mana mangsa yang tersedia adalah burung (pulau tidak memiliki mamalia asli), untuk mencegah mereka terbang, lancehead emas mengembangkan racun yang sangat kuat yang beraksi cepat.


Pulau Queimada Grande adalah satu-satunya tempat di dunia di mana pitvipers ini dapat ditemukan, tetapi populasi mereka begitu padat,dan bahwa pulau tersebut telah dinyatakan sebagai area terbatas oleh pemerintah Brasil. Hal ini malah menjadikannya salah satu tempat paling berbahaya di dunia.

Meskipun secara resmi belum ada kematian manusia tercatat disebabkan oleh lanceheads emas, orang-orang yang tinggal di dekat pulau itu menceritakan kisah-kisah tentang orang-orang yang berada di Queimada Grande ; seorang pria yang pergi untuk mengambil pisang di pulau itu kemudian ditemukan berbaring di perahu dalam genangan darahnya sendiri, setelah digigit oleh satu atau lebih oleh golden lanceheads.
Tapi mungkin cerita yang paling terkenal adalah mengenai operator terakhir mercusuar tua di pulau itu, menurut cerita, suatu malam, operator dan keluarganya (istri dan tiga anak) melihat lanceheads masuk melalui jendela.


Mereka Ketakutan, keluar dari mercusuar dan mencoba untuk mencapai sebuah perahu untuk melarikan diri dari pulau itu, tetapi mereka tidak pergi jauh, mereka telah digigit oleh ular yang banyak bergelantungan di ranting - ranting di atas kepala mereka.

sumber :


...TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA...SEMOGA TIDAK BOSAN DENGAN ISI BLOG INI...

SEGARKAN MATA - 02.42
MASUKKAN TOMBOL TWEET DISINI

0 komentar:

Poskan Komentar