;

Selasa, 15 Mei 2012

cerita dewasa-Ibu Yang Kesepian

Selasa, 15 Mei 2012

Beberapa minggu setelah kejadian pertama dengan Basuki, aku telah berpikir. Aku rasa anakku yang kedua, Banu, juga harus mendapatkan jatah seperti kedua saudaranya. Tidak adil rasanya jika dia tidak mendapatkannya. Lagipula, semua yang aku lakukan sudah telanjur jauh. Mengapa tidak aku teruskan saja. Hanya saja aku belum mendapatkan cara yang tepat untuk meminta anakku Banu. Mungkin aku sudah terkena penyakit kelainan sex karena aku sangat menikmati hubunganku dengan anak-anakku sendiri. Tapi biarlah, daripada harus menjajakan diri, aku pikir lebih baik begitu. Kesempatan untuk bersetubuh dengan Banu akhirnya datang ketika kedua Saudaranya sedang tidak ada di rumah.
Bari sedang ke rumah temannya, sedangkan Basuki pergi ke kota lain selama beberapa hari. Jadi otomatis aku tidak mendapatkan kepuasan selama beberapa hari itu, karena aku tidak disentuh oleh kedua anakku yang telah menjadi pemuas nafsuku. Aku tidak mampu lagi menahan nafsuku untuk bersetubuh, dan aku tidak mau bersetubuh dengan orang lain yang tidak aku kenal. Aku bingung. Sampai ketika aku sedang duduk di ruang tengah aku melihat Banu yang baru saja selesai mandi dan keluar dari kamar mandi dengan hanya mengenakan celana ******** Aku terkesiap. Ternyata tubuh Banu tidak jauh berbeda dengan kedua saudaranya. Atletis dan juga mengagumkan. Hasratku yang sudah sampai ke ubun-ubun menggelapkan nuraniku. Aku berpikir, biarlah sekalian aku nikmati tubuh semua anak-anakku. Tanpa pikir panjang, aku panggil Banu.
“Banu, kemari sebentar Nak,” panggilku. Banu menoleh ke arahku dan berjalan menghampiriku.
“Ada apa Bu? Banu baru mandi nih. Mau pake baju dulu,” kata Banu sambil menghampiriku.
“Tidak usah pakai baju Nak. Kemari sebentar. Ibu mau bicara dengan kamu.” Kataku meyakinkan Banu.
“Tapi Bu, Banu kedinginan. Banu mau pakai baju dulu,” jawab Banu ngotot.
“Udah, nggak usah membantah Ibu,” kataku sambil berdiri dan menarik tangan Banu untuk mendekat.
“Duduk di samping Ibu,” kataku lagi.
Banu pun akhirnya menurut dan duduk di sampingku. Aku pandangi tubuh setengah telanjang yang duduk di sampingku. Sempurna. Itulah yang ada di benakku saat ini.
“Boleh Ibu tanya Nak?” tanyaku kepada Banu.
“Ya tentu saja boleh Bu, emang ada apa sih?” Banu balik bertanya kepadaku sambil matanya memandangku penuh selidik.
“Kamu udah punya pacar Nak?” tanyaku basa basi.
“Ya belum donk Bu, emang kenapa sih Ibu tanya itu?” jawab Banu.
“Jadi kamu belum pernah ciuman donk?” tanyaku memancing.
Banu kelihatan keheranan dengan pertanyaanku tadi. Dia hanya diam beberapa saat.
“Ya belum pernah donk. Kok Ibu tanya begitu sih? Ada apa?” tanya Banu keheranan.
“Nggak kok. Kalau memang belum pernah, Ibu cuman ingin mengajari kamu ciuman. Itu pun kalau kamu mau?” jawabku ngawur.
“Ibu serius? Ibu nggak sedang bercanda kan?” tanya Banu lagi dengan nada tidak percaya.
Aku hanya menganggukkan kepala, lalu mendekatkan tubuhku kepadanya. Kepala kami begitu dekat sehingga aku bisa merasakan hembusan nafasnya. Aku dekatkan bibirku ke bibirnya. Lalu aku tempelkan bibirku. Banu hanya diam saja dan tidak bereaksi. Aku mencoba lebih aktif lagi. Aku dekap tubuhnya, sehingga tubuh kami bersatu.
“Kalau ciuman, bibirnya dibuka sedikit donk Nak,” pintaku karena bibir Banu hanya tertutup rapat.
Aku cium lagi bibirnya, dia membuka bibirnya sedikit sehingga aku mencoba memasukkan lidahku ke mulutnya. Lidahku dan lidahnya beradu di dalam mulutnya. Terkadang aku sedot mulutnya untuk mendapatkan sedikit air ludahnya. Lalu aku telan air ludahnya yang terasa nikmat. Setelah sekitar 15 menit kami berciuman dengan mesranya, aku lepaskan dekapanku pada tubuhnya. Banu seperti tidak rela untuk melepaskan diriku.
“Bagaimana Nak? Kamu suka?” tanyaku.
“Enak sekali Bu. Boleh lagi? Banu masih pengen nih.” Kata Banu sambil terengah-engah.
“Boleh saja Nak. Bahkan lebih juga boleh kok.” kataku lagi.
Aku berdiri di hadapannya. Lalu aku perlahan-lahan menurunkan resleting dasterku. Aku turunkan dasterku dan aku buang ke samping sofa. Sekarang aku hanya menggunakan BH dan celana dalam saja. Aku lihat Banu terkesiap dan menelan ludah melihat pemandangan yang indah di depannya. Aku melangkah mendekat ke arahnya. Aku dekatkan wajahku. Kami pun berciuman kembali. Kali ini Banu sudah lebih mahir. Dia memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Lidah kami bertautan seperti dua ekor ular yang sedang bertarung.
Hanya suara desahan kami berdua yang memenuhi ruangan itu. Aku pegang tangan kanannya dan aku arahkan ke buah dadaku yang masih terbalut oleh bra. Secara alami tangan Banu mulai meremas-remas payudaraku dari luar bra. Aku semakin terangsang saat tangannya meremas payudaraku. Tangan kiriku mengusap-usap bagian luar celananya.
“Buka BH Ibu, sayang.. Ohh,” pintaku sambil mendesah.
Tanpa diminta dua kali, tangan Banu dengan cekatan membuka kaitan BH-ku. Kini di depan wajahnya terpampang dua buah bukit kembar yang sangat ranum dan menggairahkan.
“Bu, susu Ibu gede sekali, ukuran berapa sih Bu?” tanya Banu takjub melihat besarnya payudaraku.
“38B sayang, gede kan? Kamu suka sayang?” jawabku penuh nada kebanggaan pada propertiku yang satu ini.
“Pegang susu Ibu sayang,” pintaku sambil mendekapkan tangannya ke payudaraku.
Mungkin ini yang disebut dengan nafsu alami. Secara otomatis tangannya mulai meremas-remas payudaraku. Aku hanya bisa mendesah-desah tak karuan mendapatkan perlakuan seperti itu. Tak hanya meremas-remas, sepuluh menit kemudian Banu secara naluriah mulai mengecup dan menjilati kedua gunung kembar yang ada di depannya.
“Ahh.. Enaak.. Sayang.. Teruuss.. Emmpphh..” aku meracau tak karuan mendapat perlakuan seperti itu.
Kini hanya sehelai celana dalam yang melekat di tubuh kami. Tak sabar, aku menjauhkan kepala Banu dari kedua gunung kembarku. Aku suruh Banu untuk duduk di sofa. Peluh membasahi tubuh kami berdua meskipun permainan baru saja di mulai. Aku berjongkok di antara kedua belah pahanya yang terbuka. Aku pandangi tonjolan besar yang berada dalam penjara yang disebut celana dalam. Aku usap-usap bagian luar celana Banu. Banu menggelinjang mendapat perlakuan seperti itu. Perlahan aku pegang pinggiran celana dalam Banu dan aku berusaha untuk melepaskan celana dalam itu dari tubuhnya.
Sebuah pemandangan yang sangat indah bagiku terpampang begitu saja ketika celana dalam itu sudah lepas dari tubuhnya. Kini Banu sudah telanjang bulat. Kontol yang sangat besar, dengan panjang sekitar 18 cm dan diameter yang cukup besar membuat diriku menelan ludah. Aku pegang kontol Banu dengan tangan kananku. Aku elus-elus kontol itu pelan-pelan. Banu hanya mendesah saja mendapatkan perlakuan itu. Aku dekatkan wajahku ke kontol Banu. Aku ciumi ujung kontol yang merekah itu, lalu aku jilati kontol itu. Banu semakin tidak karuan mendapat perlakuan yang semakin merangsang itu. Lima menit kemudian, aku masukkan kontol Banu ke dalam mulutku dan aku oral kontol Banu.
“Ohh.. Enaakk Buu.. Teruus..” Banu mendesah.
Aku memasukkan kontol Banu ke dalam mulutku dan juga secara bergantian mengocok kontolnya dengan tangan kananku sambil menjilati buah pelirnya. Setelah itu aku masukkan lagi kontol Banu ke dalam mulutku lalu aku memaju mundurkan mulutku sedangkan tanganku bekerja meremas-remas kedua pelirnya dengan lembut.
“Enaakk.. Bu.. Kontooll.. enaakk.. Teruss..”
Kata-kata semacam itu terus-menerus keluar dari mulut Banu. Sekitar sepuluh menit kemudian Banu memegang bagian belakang kepalaku seakan-akan tidak mau melepaskan hisapan mulutku dari kontolnya.
“Buu.. Mauu.. Ke.. Lu. Aar.. Ceepaat..” teriak Banu.
Aku semakin mempercepat kocokan mulutku di kontolnya. Tidak lama kemudian aku merasakan adanya denyutan-denyutan yang menandakan kalau Banu akan mencapai puncak.
“Keluarkaan sayang, keluarkan di mulut Ibu,” kataku di antara desahan nafasku dan nafasnya dan di antara kesibukanku mengoral kontolnya.
Creet.. Croot.. Creet.., mungkin sebanyak sembilan atau sepuluh semprotan sperma Banu memenuhi rongga mulutku. Hampir saja mulutku tidak dapat menampung banyaknya semprotan sperma Banu yang sangat banyak itu. Wangi dan gurih, itulah yang aku rasakan. Mungkin dikarenakan Banu masihlah perjaka (atau tidak??). Banu duduk telentang dan bersandar di sandaran sofa dengan nafas yang terengah-engah seperti baru berlarian. Tapi, dia memang baru saja ‘berlarian’ mengejar nafsunya bukan? Aku lalu duduk di sampingnya. Aku biarkan dia istirahat dulu, aku tidak ingin terburu-buru meskipun nafsuku sudah sampai ke ubun-ubun. Ini adalah yang pertama baginya. Aku ingin kepuasan untuk kami bedua.
“Kamu capek Nak? Pejumu tadi benar-benar lezat Nak. Ibu sangat menikmatinya”, sanjungku tentang spermanya yang aku telan tadi. Banu hanya tersenyum saja mendengar sanjunganku.
Setelah aku melihat Banu sudah mulai tenang, aku dekatkan wajahku ke wajahnya. Seperti sudah mengerti yang aku maksud, Banu juga mendekatkan wajahnya ke wajahku. Mulut kami bersatu dan kami berciuman. Aku buka sedikit mulutku, bagitu juga Banu. Lidahnya mulai masuk ke dalam mulutku dan menyapu seluruh rongga mulutku. Kedua lidah kami beradu, saling membelit dan saling menjilat. Aku dekap tubuhnya erat sedangkan Banu memegang bagian belakang kepalaku. Aku rasakan kedua gunung kembarku bersentuhan dengan dada bidang milik Banu. Banu berusaha menidurkan aku di sofa sambil kedua tangannya bergerilya di seluruh tubuhku. Sekarang aku telentang di sofa dan Banu berada di atas menindihku.
“Ludahi Ibu, Nak. Ibu haus. Ludahi Ibu,” pintaku kepada Banu untuk memberikan air ludahnya kepadaku.
Banu menjauhkan sedikit mulutnya dari mulutku. Mulut Banu mengecap-kecap, berusaha mengumpulkan air ludah sebanyak-banyaknya. Setelah dirasa cukup banyak, Banu mendekatkan mulutnya kembali ke mulutku. Aku membuka mulutku seperti ikan yang megap-megap kekurangan air. Perlahan Banu membuka mulutnya. Aku dapat melihat air ludah yang mengucur keluar dari mulut Banu. Aku dekatkan mulutku dan aku satukan mulutku dengan mulut Banu. Aku tampung semua air ludah yang dikeluarkan oleh Banu. Aku katupkan mulutku lalu aku kecap-kecap sebentar kumpulan air ludah Banu yang berada di mulutku lalu aku menelannya. Aku dekap kepalanya lalu kami berciuman kembali. Aku rasakan di bawah, kontolnya kembali menegang. Sesaat kemudian, aku lepaskan dekapanku lalu aku dorong tubuh Banu ke bawah.
“Buka celana dalam Ibu Nak. Ayo lakukan,” aku meminta Banu untuk membuka celana dalamku.
Banu mendekatkan kedua tangannya ke pahaku lalu menarik celana dalamku ke bawah. Aku mengangkat pantatku sedikit untuk memudahkan dirinya menelanjangiku. Tak sampai hitungan menit, celana dalamku sudah lepas dari tubuhku. Kini kami berdua sudah dalam keadaan telanjang bulat. Sekarang Banu benar-benar terpana melihat pemandangan paling indah yang tidak pernah dilihat atau bahkan diimpikan sepanjang hidupnya. Di hadapannya, sebuah vagina yang bersih karena tidak ada bulu-bulunya terpampang jelas di depan matanya. Aku melihat keragu-raguan di matanya. Seperti seorang guru yang sedang mengajari muridnya, aku dekatkan kepala Banu ke vaginaku.
“Jangan bengong aja Nak. Cium memek ibu, jilat memek Ibu. Lakukan apa saja Nak,” aku menyuruh Banu untuk melakukan aksinya.
Tak lama, Banu mendekatkan kepalanya ke vaginaku dan mulai menciumi permukaan vaginaku. Aku mendesah pelan. Lima menit setelah puas menciumi seluruh permukaan vaginaku, Banu mengeluarkan lidahnya dan mulai menjilati vaginaku. Aku merasakan permukaan yang kenyal dan basah yang menyentuh vaginaku. Perasaanku semakin tidak karuan saja. Tangan kananku berusaha membantu. Dengan dua jari aku berusaha membuka vaginaku sehingga sekarang tidak hanya permukaanya saja yang tersapu oleh lidah Banu, tetapi lidah Banu juga mulai masuk ke dalam vaginaku. Banu bahkan bisa menggigit-gigit kecil.
Nafasku semakin tidak beraturan. Tanpa diperintah, Banu memasukkan dua jari tangan kanannya ke vaginaku. Aku semakin tidak karuan saja. Dia mengocok-ngocok vaginaku sambil tetap menjilatinya. Pantatku bergoyang-goyang tidak karuan. Tidak puas hanya menjilati vaginaku saja, saat pantatku terangkat Banu juga menjilati lubang pantatku. Aku sebenarnya ingin melarangnya karena itu menjijikkan tetapi aku tidak sanggup karena nafsu sudah menguasaiku. Tidak sampai lima belas menit kemudian aku merasakan ada dorongan kuat dalam diriku.
“Ahh.. Ibuu mauu keluuaar.. Naakk..” teriakku mendekati orgasmeku yang pertama.
Serr.., ser.., air maniku muncrat keluar. Seakan tidak ingin mengecewakan Ibunya, Banu membuka mulutnya lebar-lebar untuk menampung muncratan air maniku. Beberapa semprotan sempat mengenai wajahnya. Mulutnya menggembung seakan tidak muat menampung banyaknya air maniku yang memang sudah tidak keluar selama beberapa hari. Aku mengira Banu akan menelan air maniku, tetapi ternyata pikiranku salah.
Setelah yakin bahwa vaginaku sudah tidak mengeluarkan mani lagi, Banu mendekatkan kepalanya ke kepalaku. Aku masih belum tahu apa maksudnya. Tangan kanan Banu memegang pipiku memintaku untuk membuka mulutku. Aku dapat menebak apa maunya, dan entah mengapa aku mau saja membuka mulutku lebar-lebar. Banu membuka mulutnya sedikit demi sedikit. Dan sedikit demi sedikut pula, setetes demi setetes air maniku yang sudah ditampung Banu di mulutnya menetes ke mulutku. Aku menerima tetesan demi tetesan.
Tak lama, Banu mendekatkan mulutnya dan menciumku dengan mulut yang sedikit terbuka. Air mani yang sudah berpindah tempat ke mulutku dipermainkannya. Lalu Banu membalik tubuhku sehingga kini aku berada di atas tubuhnya sambil kedua mulut kami masih tetap menyatu. Dalam posisi di atas Banu, mau tidak mau air maniku yang sudah berada di mulutku kembali mengucur ke mulutnya karena mulut kami berdua membuka. Tak menyia-nyiakannya, kali ini Banu langsung menelan semua air maniku yang tadi kami buat mainan di mulut kami berdua. Ditelannya semua air mani itu tanpa sedikitpun yang tersisa untukku.
“Aahh.. Segar sekali air mani Ibu.. Enak Bu..,” kata Banu sambil tersenyum di sela daesah nafasnya yang masih tidak teratur.
“Kamu suka Nak? Ibu senang kalau kamu menyukainya. Peju kamu juga enak kok,” kataku menimpali, sambil tersenyum kepadanya.
Tak berlama-lama, aku turun ke bagian selangkangannya. Aku pegang kontolnya yang masih tegang seperti tiang bendera. Aku pegang kontol Banu dengan tangan kananku. Tidak menunggu lama, aku oral lagi kontol Banu. Banu kembali mendesah-desah mendapat perlakuan itu lagi. Aku memajumundurkan mulutku yang sedang menghisap kontol anakku. Sepuluh menit kemudian, aku minta Banu untuk berdiri dari sofa. Aku tidur telentang di sofa menggantikan dirinya.
“Masukkan kontolmu sayang. Memek Ibu sudah pengen ngerasain kontol gedemu,” pintaku kepada Banu sambl menyibakkan lubang vaginaku untuk memudahkan penetrasi yang akan dilakukan Banu.
Banu memegang kontolnya dan bersiap-siap untuk mencobloskan ke vaginaku. Diusap-usapkannya ujung kontolnya di pintu masuk vaginaku dan.. Breess..
“Aahh..,” teriakku ketika kontol gede itu menembus vaginaku.
Sleep.. Sleep.. Plok.., suara kocokan kontol banu di vaginaku.
“Enaakk.. Yaangg.. Teruss.. Kontolmu gede.. Naak..” aku meracau tidak karuan.
Banu tidak berkata apa-apa. Hanya desahan-desahan yang semakin keras yang keluar dari mulutnya. Keringat deras membasahi tubuhnya. Aku pandangi wajahnya. Betapa tampannya anakku ini, dalam hati aku berpikir. Aku menggoyangkan pantatku untuk mengimbangi permainan Banu. Aku mengusap keringat yang membasahi wajahnya dengan kedua tanganku. Mungkin ini adalah kasih sayang seorang ibu.
Lima belas menit kemudian, aku meminta Banu untuk mencabut kontolnya dari vaginaku. Banu melakukannya walaupun dengan keraguan. Lalu aku memintanya untuk tidur telentang di sofa. Setelah Banu tiduran, aku mengangkangi selangkangannya. Aku pegang kontol Banu, lalu aku mencoba untuk mengepaskan ke lobang vaginaku. Setelah aku rasa tepat, aku turunkan pantatku dan.., Bleess..
Kontol Banu kembali memasuki sarangnya. Aku menaikturunkan tubuhku untuk mengocok kontol Banu. Kedua gunung kembarku bergoyang naik turun seperti mau lepas. Aku pegang tangan Banu dan aku arahkan ke payudaraku. Banu sudah mengerti apa yang aku mau. Sambil menggerakkan pantatnya naik turun menyambut vaginaku, kedua tangan Banu bergerak aktif meremas-remas payudaraku. Hal ini semakin menambah rangsangan buatku dan..
Seerr.. Seer.. Seerr.., aku mengalami orgasme yang kedua. Tetapi Banu tampaknya tidak peduli dengan itu. Dia tetap saja menaikturunkan pantatnya. Aku biarkan saja dia meski sebenarnya aku ingin istirahat.
“Bu, ganti posisi donk, Ibu turun dulu,” kali ini Banu yang meminta untuk berganti posisi.
Aku lepaskan jepitan vaginaku yang basah karena sudah orgasme. Banu berdiri dari sofa.
“Sekarang Ibu berdiri menghadap sofa, lalu berpegangan ke sofa,” pinta Banu.
Aku yang masih tidak mengerti apa maksudnya mengikuti saja apa maunya. Setelah aku berposisi menungging sambil berpegangan ke sofa, Banu memasukkan kontolnya ke vaginaku dari belakang.
“Aahhggh.. Hebatt.. Kamu naakk..”, aku menjerit lagi.
Kali ini dengan posisi yang belakangan aku ketahui bernama “Doggy Style” kami berdua melanjutkan ‘olahraga’ seks kami. Dari belakang Banu meremas-remas dan mengusap-usap pantatku. Ruangan ini dipenuhi dengan suara-suara erotis yang menandakan dua insan sedang beradu kenikmatan. Tak hanya meremas pantatku, dari belakang Banu juga meremas-remas kedua payudaraku. Aku pun tidak mau kalah. Vaginaku meremas-remas kontolnya yang sedang berada di dalamnya. Pantatku pun tidak mau tinggal diam. Aku memutar-mutar pantatku untuk menambah sensasi yang dirasakan oleh Banu. Rupanya apa yang aku lakukan itu membuat pertahanannya runtuh juga. Aku pun tidak bisa lagi menahan orgasmeku yang ketiga.
“Sayaangghh Ibu mau keluaarr laggii..,” aku menjerit keras ketika aku merasakan akan orgasme untuk yang ketiga kalinya. Seerr.. Seerr.. Aku merasakan vaginaku basah oleh air maniku sendiri.
“Buu.. Aku juugaa mauu keluaarr..,” teriak Banu. Mendengar itu aku segera saja meminta Banu untuk mencabut kontolnya.
“Cabut kontolmu sayang.. Ibu mau minum air pejumu lagi..,” aku memintanya.
Banu segera mencabut kontolnya. Aku segera saja berbalik dan memasukkan kontolnya ke mulutku. Aku tidak peduli dengan air maniku yang masih menempel di kontolnya. Toh, rasanya juga enak. Sepuluh menit aku mengocok kontolnya dalam mulutku dan..
Croot.. Croot.. Croot.., sperma Banu menyemprot ke dalam rongga mulutku. Tidak sebanyak yang pertama memang, tapi aku tidak peduli. Semua sperma yang disemprotkan kontol Banu aku telan. Gurih dan wangi. Aku semakin menyukai rasa sperma dari anak-anakku. Setelah kontolnya tidak lagi mengeluarkan sperma, aku jilati kontolnya untuk membersihkannya.
Banu lalu duduk di sofa dengan nafas yang tidak karuan. Aku memandangnya, dan dia pun memandangku. Aku tersenyum kepadanya, begitu juga dia. Aku suruh dia mendekat. Aku peluk dia seperti seorang kekasih yang lama tidak bertemu.
“Terima kasih Nak. Ma’af, Ibu melakukan ini kepadamu. Kamu suka?” aku bertanya kepadanya.
“Banu bahagia sekali meskipun Banu tidak tahu mengapa Ibu melakukan ini. Tapi Banu tidak peduli. Banu sayang sama Ibu,” jawab Banu sambil tersenyum.
“Tapi, bolehkah Banu melakukan ini lagi sama Ibu?” tanya anakku itu. Aku tersenyum mendengar pertanyaannya. Toh, ini semua aku yang memulai.
“Tentu saja sayang. Kapanpun kamu mau, selama tidak ada orang,” jawabku sambil mengelus kepalanya.
Selama kedua saudaranya tidak ada di rumah, aku dan Banu terus melakukan hubungan sedarah itu. Kami melakukannya di tempat tidur, di dapur, di kamar mandi di mana saja asal memungkinkan. Aku pasti akan menceritakan kelanjutan hubungan yang kami lakukan selama kedua saudaranya tidak ada di rumah dalam tulisan selanjutnya.
Dan setelah kedua saudaranya pulang, ada satu kejutan besar yang aku lakukan. Aku menceritakan kepada mereka bertiga bahwa aku sudah bersebadan dengan ketiganya. Walau sangat terkejut mereka dapat menerimanya.


...TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA...SEMOGA TIDAK BOSAN DENGAN ISI BLOG INI...

SEGARKAN MATA - 02.57
MASUKKAN TOMBOL TWEET DISINI

1komentar:

Azam Farma mengatakan...



alat pembesar penis

obat kuat sex

obat pembesar penis

obat perangsang wanita

produk kesehatan

sex toys pria

sex toys wanita

obat pelangsing badan

Poskan Komentar