;

Senin, 14 Mei 2012

MISTERI SAMBER NYAWA DI GUNUNG GAMBAR

Senin, 14 Mei 2012

"sungguh fantastis strategi tempur Pangeran Sambernyawa. Ibarat makan sepiring bubur panas, ia sendok perlahan dari pinggirnya. Bergerak bagai siluman, menekan daerah rawan konflik, menggusur daerah pertahanan yang lemah. Lalu bergerak ke tengah, menyerbu pusat pemerintahan".

TOKOH REVOLUSIONER dari Mangkunegaran Sala itu berhasil mengacau basis pertahanan VOC. Padahal pasukannya sedikit, pra-sarana perangnya sederhana : keris, tombak dan pistol klothok rampsan. VOC betul-betul kelabakan. Slogan perang tijitibeh atau mati siji mati kabeh, mukti siji mukti kabeh, mati satu mati saja semua, mulia satu semua harus turut mulia, selalu berkumandang saat berhadapan dengan pihak lawan.

Karena keahliannya merancang strategi gerilya dan memusnahkan musuh tanpa pandang bulu, maka dia dijuluki Sambernyawa atau si pencabut nyawa. Namun sayang sekali, akhirnya Sambernyawa tertangkap dan dilenyapkan. Kabar yang disiarkan pihak keraton Mangkunegaran, Sambernyawa seda moksa. Lenyap bersama raganya.

DIADOPSI UNTUK PERANG GERILYA
Meski usaha untuk mengusir 'penguasa' dari tanah perdikan yang dibangun olehnya sia-sia namun namanya tetap melegenda sampai sekarang. Bahkan konsep pertempurannya sering diadopsi pelaku perang gerilya. Yakni seni perang desa mengepung kota dan laut mengepung pulau. Meski route perang gerilyanya tidak dibuatkan tetenger - apalagi dijadikan lomba baris-berbaris, seperti zaman Orba - toh filosofi ciptaannya itu tetap dijadikan sumber inspirasi, bagi mereka yang tersudut, tertekan tapi tanpa pasukan lengkap.
Disamping ahli perang, Sambernyawa dikabarkan juga ahli supranatural yang mumpuni. Ia sering melakukan lelaku batin dan kontemplasi untuk menemukan hakikat berkerajaan, sampai harus keluar dari pagar keraton segala. Ia melakukan perjalanan ke arah Yogyakarta dan berhenti pada sebuah dataran tinggi di Ngawen, Gunungkidul DIY. Menyusun strategi perang sambil tirakat di sebuah gunung batu yang disebut Gunung Gambar. Di puncak bukit itu, Sambernyawa menyusun strategi melawan Belanda.

Seringkali jika malam datang dan dingin menyergap, Sambernyawa masih tegak berdiri, rambutnya tergerai kesana-kemari dimainkan angin, kakinya menapak keras bukit batu itu. Sekeras dendamnya kepada penguasa. Pengikutnya khusuk mendampingi.

Dusun Gunung Gambar, sampai hari ini bukanlah dusun yang subur. Konsumsi utama mereka adalah gaplek, ketela yang diolah. Batu cadas hidup berdampingan dengan ladang penduduk. Sebuah desa yang sungguh terpencil dan dingin. Jika penduduk sekitar bertanya, maka selalu jawaban yang keluar adalah : gusti pangeran sedang menggambar negara. Maka lama kelamaan bukit batu yang tadinya tak bernama dijuluki Gunung Gambar.

TIDAK TERCANTUM SEJARAH
Dalam buku sejarah sekolah dasar, tidak disebutkan Sambernyawa lelaku di Gunung Gambar. Yang ditulis adalah Sambernyawa pernah beranjangsana ke Nglipar Gunung Kidul, 15 kilometer dari Ngawen. Di buku sejarah populer malah ditulis ia mesuraga di Giri Bangun, di Matesih Karanganyar Jawa Tengah. Dan di kelak kemudian jadi makamnya sekalian. Penduduk Gunung Gambar mengisahkan mesuraga Sambernyawa yang tidak banyak diketahui orang itu secara turun-temurun.

Riwayat Sambernyawa sendiri dimulai dari pergolakan suksesi di Kraton Surakarta (sekarang Sala-Jawa Tengah) pada masa pemerintahan Paku Bhuwono I, di awal abad 17. Kala itu, Pangeran Ario Mangkunegara I, ayah Sambernyawa, batal diangkat jadi raja menggantikan PB I. Gara-gara PB II, anak PB I lain Ibu melakukan distorsi politik. Akhirnya Ario Mangkunegara I diasingkan ke Ceylon atau Srilangka. Setelah berhasil menyingkirkan pewaris resmi, PB II memindahkan keraton dari Kartasura ke Surakarta. Distorsi semakin memuncak. Anak Amangkurat IV ke 21 yang disebut Raden Mas Suyono naik tahta pula di Yogyakarta dan bergelar Sri Sultan Hamengku Buwono I.

Ketika berangkat ke Srilangka, isteri Ario Mangukenagara I melahirkan anak satu-satunya dan diberi nama Raden Mas Said, yang kelak terkenal dengan sebutan Pangeran Sambernyawa. Sejak remaja, Sambernyawa memang sudah tangguh dan berbakat perang. Maka saat usianya menginjak 15 tahun, dia diangkat jadi mantri oleh PB II dan bergelar Pangeran Suryokusumo. Beberapa saat kemudian terjadi pemberontakan kaum pedagang Cina, Sambernyawa meredam dengan gemilang. Ia pun diberi gelar baru Prabu Prangwandono. Pada usianya yang ke-19 ia menyunting Kanjeng Raden Bendara, puteri Sri Sultan Hamengku Buwono I.

Sambernyawa termasuk pangeran langka. Karena sedikit sekali dokumentasi tentang dirinya di Keraton Surakarta. Ia memiliki kekuatan supranatural yang mumpuni sampai tidak mempan difoto. Ia juga dikenal memiliki aji sirep dan panglimunan atau ilmu menghilang. Kedua ilmu Sambernyawa ini sampai sekarang tidak dapat ditelusuri apa jenisnya.

Semasa hidupnya, Sambernyawa menulis Serat Wedhatama yang didalamnya memuat ajaran Tri Dharma yang sangat terkenal. Terdiri 3 butir sesanti berbunyi rumangsa melu handarbeni, wajib ikut memiliki. Wajib melu hangopeni, harus turut mempertahankan dan mulat sariro bangrasa wani, setelah intropeksi baru bertindak.

SEDA MOKSA
Sampai sekarang, riwayat wafatnya Pangeran Sambernyawa masih simpang siur. Ada yang mengatakan jasadnya dimakamkan di halaman keraton, ada pula yang meyakini sudah dimakamkan di Bukit Mangadeg. Matesih Karanganyar Jawa Tengah. Untuk adilnya, kita sebut seda moksa saja. Meninggal dan menghilang bersama raganya. Bagi yang percaya, misteri Sambernyawa moksa tidak dilihat sebagai misteri alam tapi misteri kebatinan. Dalam arti arwah dan jasadnya mrayang - disemayamkan di alam gaib -  dan tidak terdaftar di alam kematian. Karena masih di alam gaib maka ether atau pancaran jiwanya diyakini bisa jadi pundhen atau tempat mengeluh dan berlindung. Memang hampir sama dengan pengertian yang diyakini penganut animisme, namun sesungguhnya berbeda. Secara filosofis, pundhen adalah simbolisasi kejiwaan manusia yang selalu membutuhkan sosok panutan. Ketika tertindas butuh sosok pembebas, ketika tersingkir butuh sosok pembalas, ketika terbongkar rahasianya butuh mengadopsi teknik gerilya Sambernyawa, sehingga kerusuhan dan kebakaran terjadi di mana-mana.

Karena Sambernyawa juga sosok mumpuni dalam kadigdayan maka terasa kurang lengkap jika adopsi tekniknya tidak diselubungi pernak-pernik kebatinan. Disamping hasilnya akan lebih efektif dan tak terduga, kesetiaan pasukan semakin menguat jika dipengaruhi lewat ilmu gaib. Jadi tidak cukup indoktrinasi dan pemolaan sikap semata. Apalagi jika pengikutnya mulai berubah pragmatis.

Aji Jayakawijayan milik Sambernyawa tentu saja, bukan ajian sembarangan. Sebagai keturunan ningrat tentu ia mendapat pendidikan ilmu kanoman dan kasepuhan terbaik dari para ahli supranatural keraton. Sebagaimana diketahui, seni budaya keraton merupakan puncak-puncak seni budaya kamu petani di wilayah kekuasaannya. Disamping warisan leluhur secara turun temurun. Zaman dahulu, keraton memiliki kebiasaan mengambil seni budaya tradisional dari kaum petani, termasuk budaya supranatural. Pencipta atau pemiliknya dianugerahi gelar atau diangkat jadi abadi dalem.

Kebatinan bukan agama, hanya semacam 'agama' kecil yang ditumbuhkan oleh kebiasaan masyarakat secara turun temurun dan akhirnya menjelma jadi kebudayaan. Ia tidak menawarkan surga dan neraka, tapi memelihara ajaran budi pekerti tentang baik dan buruk. Karena wujudnya adalah kebudayaan maka pengaruhnya merata. Dari rakyat jelata sampai raja penguasa.

Pada tahung 1757, di usianya yang ke-31 Sambernyawa resmi mendirikan dinasti Mangkunegaran I dan memerintah 38 tahun lamanya. Sampai sekarang dinasti Mangkunegaran sudah diwariskan sampai 9 generasi.



...TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA...SEMOGA TIDAK BOSAN DENGAN ISI BLOG INI...

SEGARKAN MATA - 22.10
MASUKKAN TOMBOL TWEET DISINI

0 komentar:

Poskan Komentar